5 Peraih Piala Olimpiade Teratas Pada Pertandingan Pacuan Kuda

  • Home
  • 5 Peraih Piala Olimpiade Teratas Pada Pertandingan Pacuan Kuda
AnkyVanGrunsvenOlimpiade

5 Peraih Piala Olimpiade Teratas Pada Pertandingan Pacuan Kuda

  • December 12, 2019
  • By Admin: Terra Gilbert
  • Comments: Comments off

Siapakah pembalap kuda teratas yang mampu meraih medali olimpiade? Mari, kita simak beberapa pesaing berkuda terbesar dalam dekade terakhir.

Beezie Madden

Bezzie Madden

Pengalaman seumur hidup dengan kuda-kuda yang dipadukan dengan kerja keras dan kuda yang murah hati telah memberikan kontribusi bagi keberhasilan Madden. Catatan pertunjukan Madden sangat mengesankan. Dia show-jumper wanita paling sukses di dunia. Madden mengendarai Warmblood berusia 14 tahun dan berasal dari Belanda. Pasangan ini membantu memenangkan medali emas pada tahun 2004. Mereka mendapatkan medali perunggu individu di Olimpiade Beijing 2008.

Anky Van Grunsven

Anky van Grunsven, yang mengendarai Salinero, adalah anggota tim Belanda yang membawa pulang emas di Kejuaraan Eropa 2007 di Turin, Italia. Dia telah menjadi pesaing utama bagi Belanda selama beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2006, ia dituduh dan dibebaskan dari tuduhan menggunakan rollkur, metode pelatihan kontroversial yang membuat kuda menekuk leher mereka. Terlepas dari tuduhan itu, ia membawa pulang satu perak dan emas dari Olimpiade Beijing 2008. Olimpiade London 2012 adalah Olimpiade keenam Van Grunsven dan dikabarkan sebagai yang terakhir. Sebelum Olimpiade London, ia membawa pulang enam medali, termasuk tiga medali emas. Dia adalah satu-satunya pembalap yang meraih tiga kemenangan Olimpiade di ajang yang sama. Kuda topnya adalah Bonfire dan Salinero. Selain dandanan, Van Grunsven juga berkompetisi dalam olahraga mengekang, mendapatkan tempat di tim pengekangan Belanda.

Mark Todd

Setelah keluar dari pensiunan delapan tahun setelah Olimpiade Sydney 2000, Mark Todd mengumpulkan banyak perhatian. Dia memenangkan dua medali emas, satu perak dan dua medali perunggu Olimpiade. Dia juga memenangkan dua medali emas dan perak di World Equestrian Games. Komunitas acara sangat bersemangat untuk melihat apakah partisipasinya akan menempatkan Selandia Baru sesuai untuk medali tim pada tahun 2008. Dengan Todd dan Gandalf sebagai inspirasi, tim Selandia Baru berharap untuk naik podium.

Steffen Peters

Peters adalah tiga kali Olympian yang prestasinya termasuk medali tim perunggu di Olimpiade Atlanta 1996. Pada saat itu, ia mengendarai Floriano, pasangan yang merupakan kehadiran hebat di sirkuit dandanan internasional. Dalam Olimpiade 2004, ia mengendarai Raval, seorang bocah Belanda Warmblood berusia 10 tahun yang mengesankan para hakim dalam berbagai acara gaya bebas. Pada Olimpiade Rio 2016, Peters adalah bagian dari tim dressage medali perunggu di Legolas 92.

Ian Millar

Olimpiade Beijing adalah Olimpiade ke-9 “Kapten Kanada” dan pengalamannya terbayar dengan medali perak dalam show-jumping tim. Millar naik kuda Belanda, In Style. Millar berkuda lagi di Olimpiade 2012 pada usia 68. Anehnya, dia bukan Equestrian Olimpiade tertua. Kehormatan itu milik pembalap dressage Hiroshi Hoketsu. Millar absen di Olimpiade Rio 2016 karena kudanya pulih dari sakit. Millar yang lain, putrinya Amy, berkuda ke Kanada.

Pembalap Kuda Teratas Lainnya

Nama-nama yang secara konsisten muncul dalam daftar pesaing utama adalah Nick Skelton dari Inggris, Eric Lamaze dari Kanada, dan Peder Fredricson dari Swedia. Lamaze secara tragis kehilangan kudanya, Hickstead, mengikuti sebuah kompetisi. Namun, dengan kuda baru, ia mengumpulkan medali perunggu di kompetisi lompat tim dan individual di Olimpiade Rio 2016.

Nick Skelton, salah satu pembalap tertua di pertandingan Rio, memenangkan medali emas individu dalam showjumping. Rio adalah pertandingan Olimpiade ketujuh Skelton.

Rio adalah pertandingan Olimpiade kedua Peder Fredricson. Dia memenangkan perak tim di showjumping di London dan kemudian memenangkan perak individu di Olimpiade Rio.